Movie Review: Justice League (2017)

Hai guys,

Film Justice League yang ditunggu banyak moviegoers baru aja rilis beberapa hari kemarin. Gimana, udah pada nonton belum? Gw udah, dan sebelum nonton film ini, gw banyak baca review yang isinya lebih banyak kritik ketimbang pujian. Ya, walaupun semua tergantung selera tapi kan semua review itu cukup mewakili suara beberapa konsumen yang udah pada nonton. Nah, review-review yang sebagian besar agak miring ini justru bikin gw makin penasaran untuk nonton film superhero produk DC Comic ini. Ini dia!!!

justice-league-poster

Guys, sebagai pecinta superhero Marvel yang bakal mati-matian belain kualitas film-film kayak Spiderman atau Avenger sekalipun sebenarnya jelek, sepertinya agak berat untuk gw memposisikan diri netral saat nonton film tentang superhero keluaran DC Comic (ya wajar lah, ala2 fanboy). Apalagi, sebelum nonton gw udah terima masukan-masukan miring soal penilaian film Justice League ini. Tapi gw berusaha se-netral mungkin nih dan film kumpul-kumpul para jagoan DC Comic ini pun dimulai.

Dari awal film, gw sebenarnya udah agak kurang sreg dengan opening DC Comic yang menurut gw agak kurang menarik dibandingkan openingnya Marvel. Ekspektasi udah lumayan nambah drop nih, ditambah Sang Batman pun (Ben Affleck) muncul dengan badannya yang lumayan gemuk. Jujur, dari film Batman vs Superman gw agak kurang sreg lihat Batman diperankan sama si Ben Affleck.

t134wuojkpksj98dfdt6

Lanjut lagi, cerita dalam film pun mulai dibangun dan menurut beberapa review yang gw baca, tempo di awal cerita Justice League ini agak lambat dan cukup bertele-tele. Tapi jujur, buat gw fine … masih aman dan gw sama sekali nggak ngantuk nontonnya. Terkait soal review bertele-tele ini, menurut gw sih wajar aja, lha wong banyak tokoh yang baru muncul di layar lebar kayak The Flash, Aquaman, n Cyborg. Jadi, kayaknya wajar kalau si pembuat film berusaha banget ngerangkum latar belakang tiap karakter Justice League dalam balutan adegan ‘n dialognya. Kondisi ini agak beda dengan anggota Avenger yang umumnya lebih banyak yang udah dikenal publik secara parsial kayak Iron Man, Hulk, Thor, maupun Captain America. Guess what, gw masih menikmati film ini bahkan mulai berprasangka positif tentang film ini … hahaha.

Cerita mulai masuk ke konflik yang isinya tentang munculnya satu monster bernama Steppenwolf untuk gabungin 3 “kotak ibu” untuk merubah bumi jadi gersang sesuai planet asalnya doi. Menurut gw agak aneh sih soal kemunculan si monster ini, karena semua anggota Justice League macem Wonder Woman atau Aquaman yang sakti itu kewalahan ngadepinnya. Super power banget kan si Steppenwolf ini?. Nah yang bikin aneh itu, monster kuat parah yang mentalin Batman dengan 1 kali pukulan ini langsung bonyok cuma dengan 1 pukulan Superman yang menawan itu. Ini bagian film Justice League yang menurut gw agak parah. Kalau si Superman emang sekuat itu, ngapain ngumpulin jagoan se-alam semesta capek-capek ‘n ngebikin geng jagoan macem Justice League?

steppenwolf

Walaupun agak nyebelin di bagian jalan cerita, tapi gw apresiasi banget sama hal yang menurut gw jadi pesan utama dari film ini. Dari poster yang dipajang di bioskop-bioskop aja udah jelas kalo film ini ceritanya tentang kebersamaan dan kerjasama (You Can’t Save The World Alone). Kelihatan banget guys, dari awal si Bruce Wayne butuh banget bantuan Alfred, Wonder Woman nyamperin Batman, Flash bantuin Cyborg, ‘n kemunculan Aquaman yang nahan air dari bendungan Gotham. Bahkan, Wonder Woman pun berani mastiin ke Cyborg kalo tim Justice League nggak akan ninggalin Cyborg yang bertugas misahin 3 kotak sakti itu. Oia, pas si Batman mau ngorbanin nyawa masuk ke alam buatannya Steppenwolf dan kewalahan ngadepin monster serangga ala-ala zombie juga akhirnya dibantu sama Aquaman. Satu frasa yang terlintas di kepala gw setelah nonton film ini adalah “No one left behind.” Sadeeeesss!!!

466483_m1500739984

Okay, sekarang beralih ke soal teknis. Tentang teknologi yang dipake sebenarnya gw agak keganggu dengan slow motion yang jadi penggambaran suasana The Flash pas lari kenceng. Sebenarnya sih fine, tapi kalo terus-terusan gitu menurut gw sih agak ganggu. Tapi Visual Effect yang lainnya sih lumayan lah, cuma belum bisa nandingin Avengernya Marvel sih. Nah, ada satu hal yang gw apresiasi lagi nih soal upaya scriptwriter nyelipin joke-joke ala Marvel di tiap dialognya. Apalagi si The Flash emang dimunculkan dengan karakter konyol tengil ala Spiderman. Ini upaya yang cukup menarik, soalnya film-film Superhero DC Comic emang terkenal serius banget dan jarang munculin joke-joke receh di dialognya. Buat gw, kelihatan banget tim produksi Justice League pengen munculin kesan nyantai di karakter superheronya yang kebanyakan emang nggak nyantai. Ini patut diberi acungan jempol sih, soalnya jadi lebih ngehibur.

Wokay, akhirnya secara keseluruhan GW MENIKMATI FILM JUSTICE LEAGUE. Nggak seperti beberapa review yang gw baca sebelum nonton, gw justru menemukan sisi lain Superhero DC COMIC di film ini. Unsur manusiawi kayaknya lebih ditonjolkan untuk membalut pesan kebersamaan antar anggota Justice League. Bahkan, Superman yang selama ini tampil sempurna aja bisa jadi kasar ‘n ngambekan (walaupun nggak lama dan akhirnya baikan lagi). Film ini buat gw cukup menghibur dan banyak hal yang bisa gw apresiasikan, terutama pesan “No one left behind”-nya. Terakhir, dari skala 10, buat gw fil ini layak untuk dapet nilai 8, guys. Gimana, buat yang udah nonton setuju nggak? Kalo yang belum nonton, monggo lho segera nonton! Jujur sebagai Marvel Fanboy, gw sih nunggu episode Justice League selanjutnya.

Justice-League-Success-Future-Dc-Movie-Release-Slate

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s